''AkU InI InSaN LeMaH, kErApKaLi MeMbUtuHkAn kErEDhAaNMu, mAnA MuNgKiN uNtUk kU BeRDiRi di AtAs MukA bUmI Ini, mElAiNkAn deNGaN RaHmAn dAn RaHiM Mu'' ~@y@

ini kah fasa hidup??

aku buka topik ini dengan sedikit muqaddimah berbaur nasyid. jom nasyid sama-sama~

Ku Mohon
Album : Dunia Yang Lebih Indah
Munsyid : Firdaus
http://liriknasyid.com


di lubuk hatiku terdalam
ini yang ku pilih penuh keyakinan
namun kadang bimbang menyerang
sanggupkah melangkah ku terus berjalan

saat badai menderaku
hinggah rapuh dan goyah
tiada daya tuk bertahan
hanya Engkau tempat berpegang

berkatilah setiap semangat jiwa
tuk selalu berjuang di jalan Mu

terjagalah hati yang kadang redup
tertiup angin duniawi

gemerlap kilauan harta
takhta dan cinta manusia

yang menyesatkan
selamanya...

saat hujan basahiku
penuh lumpur dan noda
dalam derai air mata
dengarlah permohonan ku


-@@@@@-



hanya istighfar jadi penawar hati. melihat diri da
n rakan2 yang masih dalam kabut ujian Tuhan maha pencipta. mohon dibukakan pintu hati dan hidayahMu. amin..


iman manusia ini turun dan naik. tidak seperti nabi dan rasul yang imannya sentiasa memuncak. tidak seperti malaikat yang imannya sekata. kalau boleh digrafkan, entah apa pattern iman kita agaknya? adakah naik dan turun sedikit2, atau naik rapidly, lalu turun sedikit demi sedikit, atau naiknya sedikit dan turunnya banyak, atau hanya naiknya ber'musim'?

adakah ini graf iman kita???

entahlah, kadang2 kita juga tidak perasan bila masanya iman ini naik dan bila pula iman ini lemah. maha suci Allah yang membolak balikkan hati hamba-hambaNya...


'sungguh, dia itu sedang diuji'...

itu hanyalah sekerat dari kata2 ku. mahu bercakap dengan lebih panjang, rasa2 nya mesej itu tidak akan sampai.'sangat fail kalau nak terang bil lisani'

mendengarnya sahaja buat aku mengimbau kisah silam. lalu terfikir, adakah ini memangnya satu kitaran hidup? adakah akan sentiasa dialami? atau hanya untuk sekali ini sahaja?

adakah akan dialami setiap dari manusia ini?

lemahnya diri apabila tidak dapat menahan diri dari melakukan dosa. bukan tidak tahu akan azab Allah, tapi perasaan suka itu sudah menutupi rasa takut.

kemudian muncul berdikit-dikit rasa 'kebiasaan'. menganggap semuanya tidak mengapa. apabila diburu rasa bersalah, tidak pernah mahu memulakan langkah pertama untuk bertaubat. sekali lagi terasa lemah, terasa diri hina, hingga tidak layak memohon keampunanNya. redha akan nasib diri yang sudah pasti akan menerima hukuman dariNya di akhirat kelak.

astaghfirullah, apakah kita mengira azab Allah itu ibarat seperit api nyalaan lilin cuma?

'Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ' an nisaa : 56

sungguh, azab Allah itu pedih amat...

kenapa begitu?

futhur. kecewa dengan hidup sehingga merasakan diri terlalu jauh dari rahmat Illahi. tidak mahu berbuat apa-apa kerana merasakan diri tidak mampu. lalu membiarkan hati diisi dengan kegembiraan duniawi yang terang-terangan hanya membawa kepada bahagia yang sementara.

kita seronok apabila dihidangkan dengan nyanyian dan irama dunia.

'ya, inilah duniaku. hanya ini yang membawa bahagia.'
'jangan kamu bimbang, aku masih tahu akan batas2 nya'
'aku hanya mahu merasai sekali sahaja, jadi tolong jangan halang aku'
'dulu aku tak dapat rasa macam ni, bagi chance la...'

rasa bahagia dengan angan2 dan janji kosong dunia.

^^^^^^^^^^^

'akak, kalau akak down, apa yang akak akan buat?'

satu pertanyaan yang baru kali itu dapat ku luahkan.

'rasa2nya akak buat apa?'

'em, entahlah. kalau macam saya, saya biar je, sampai rasa kuat tu datang sendiri. tapi, dalam tempoh tu, rasa tak bahagia dan resah sangat ketara. tak tahan bila hidup macam tu...'

akak jawab, kita kena buat something. tak boleh biarkan saja perasaan tu berlama-lamaan. akak cerita, Saidina Umar, apabila merasakan tiada lagi getaran dalam hatinya tatkala mendengar ayat2 Allah, dia akan memukul2 dirinya. begitu juga dengan akak.

~%%%%%%~

betul. getaran ajaib. kehilangannya membuatkan hidup berubah seratus peratus. tak tahu mana yang silap. kalu tak dikaji ke akar umbi, kita akan mecari penawar ke'takbahagiaan' itu ke saluran2 yang tak sepatutnya.

saluran2 yang tak sepatutnya???

membawa hati yang buntu ke dunia yang 'meriah'. padahal hati itu sedang kosong. sedia di isi dengan apa saja disekelilingnya.

kita mencari hiburan dunia. larut dalam muzik yang melalaikan.
kita bertemu dengan mereka yang asyik bersembang tanpa sebarang manfaat.
kita menonton cerita2 yang menonjolkan tema 'indahnya hidup selama-lamanya'
kita mengadu kepada yang tidak berhak, seronok apabila dipujuk-pujuk.

seronokkan. sekurang2nya terubat sedikit perasaan gelisah itu.

tapi mungkin hanya sesaat. kemudian sendu itu hadir sekali lagi.

'Kami berfirman: "Turunlah kamu semuanya dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". ' al Baqarah : 38

#######


''Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.'' ar Ruum : 54

sememangnya kitaran itu berlaku. sebagaimana asal penciptaan manusia yang begitu kuat di peringkat awal (semangatnya sperm nak bersenyawa ngan ovum). kemudian lemah apabila memerlukan jagaan manusia semasa bayi, kemudian kembali kuat apabila sudah pandai berdikari, sekali lagi lemah apabila tidak larat lagi menguruskan diri di waktu tua.

sama juga dengan iman. semasa kuat, semua ibadah mahu dilakukan dengan bersungguh-sungguh. kalu boleh, mahu mengajak sama yang lain. tapi bila datang malas dan lemah, alahai, hanya hati yang mahu membenci, tapi masih teringin untuk maju bersama.

aku akhirnya mengangguk kepala atas persoalan ini, apabila membaca perihal iman yang turun dan naik macam esculator ni, atau mungkin macam lif.

katanya Prof Kamil dalam buku 'Travelog Dakwah: Meniti Hari Esok',
[ni aku just tulis balik, sebab x ingat ayat yang Prof tulis exactly macam mana]

sebagai manusia, kita tak terlepas daripada berasa 'down'. bila kita merasakan sebegitu, pastinya timbul rasa lemah, kerdil dan hina. sepatutnya, perasaan inilah yang membuatkan kita kembali kepada Yang Kuasa, dengan bersungguh-sungguh memohon keampunanNya dan meletakkan diri dalam pengawasanNya. barulah ketenangan itu hadir. itu janji Allah maha Kuasa

'' (yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram. '' ar Ra'd : 28




di pojok ini...

'dia dah berubah sangat, susah nak terima...'
'dah tiba masa dia diuji. doakan moga terus dicekalkan iman. mungkin dia lupa kerana tiada yang mengingatkan. sape lagi yang boleh membantu kalau bukan kita, kawan2nya'


4 sebok mengomen:

kak ila at: April 7, 2009 at 12:42 PM said...

great! MasyaAllah.. watta nice reminder for all.. keep up d good works dear... waiting for the next usrah.. (O>O)!

aya harith at: April 7, 2009 at 6:14 PM said...

alhamdulillah, ilham Illahi..

doakan moga istiqamah...

next usrah di bilikku~~

huhu =)

joegrimjow at: April 8, 2009 at 6:33 PM said...

sejuk hati bila baca...

aya harith at: April 8, 2009 at 7:47 PM said...

alhamdulillah~