''AkU InI InSaN LeMaH, kErApKaLi MeMbUtuHkAn kErEDhAaNMu, mAnA MuNgKiN uNtUk kU BeRDiRi di AtAs MukA bUmI Ini, mElAiNkAn deNGaN RaHmAn dAn RaHiM Mu'' ~@y@

kamu harus KUAT!!

Result SPM keluar hari ini. oh, baru teringat, terlupa bertanyakan khabar kakteh dan achik. bagaimana agaknya dengan keputusan mereka? adakah membuahkan hasil sebagaimana yang diharap2kan?

pantas sahaja jari2 menekan punat2 telefon.

'macam mana result?'

lalu satu jawapan hambar ku terima.

setelah berkali2 berbalas mesej, aku mula merasakan emosi yang terbit di seberang sana.

'ok la tu, da usaha kan...'

antara ayat pemanisku. sudah pastinya sukar dicerna oleh dirinya.


kak teh

merupakan anak keempat dari enam orang adik beradik ku. sifatnya yang sedikit berbeza kadang2 membuatkan aku merasa dialah kakak kepada ku. keperibadiannya cukup matang berbanding dengan usianya yang bakal melangkau ke angka 18.

awal2 dahulu, aku merasakan dirinya sangat tertutup, lebih2 lagi di masa awal remajanya. tetapi kemudiannya aku sedar bahawa dia mempunyai potensi yang lebih besar dalam hidupnya.

aku terkadang terkesan dengan pembawakan imejnya. seorang yang lembut tapi penuh ketegasan. kata2nya juga seringkali membuatkan aku berfikir. masih tersemat di fikiran, bagaimana akhirnya dia lah yang merupakan salah satu faktor untukku berhijrah. sehingga kini tudung labuh 'pink' itulah yang menjadi tudung kesayangan ku, yang mana merupakan hadiah pemberiannya sewaktu ulangtahun kelahiranku yang ke 19.

apabila diimbas kembali, kakteh semasa kecilnya seorang yang sangat pasif, sukar mengeluarkan kata2, hanya mengikut aku yang pada masa itu sangat 'mengarut'. namun tak disangka, di awal persekolahan peringkat menengah, banyak sekali tertonjol keperibadiannya, satu persatu. pada masa itu, semasa kakteh di tingkatan satu, aku sudah berada di tingkatan 3. dari situ, ku dapat perhatikan perkembangannya, di mana hanya bermula sebagai pelajar panggilan ke 2, kemudiannya menjadi penolong ketua kelas semasa di tingkatan 2, dan menjadi ketua tingkatan 3, sehingga akhirnya berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan barisan kepimpinan, baik di sekolah mahu pun asrama.

'aku bangga dengan kamu, dik'


lalu kamu di uji

benar, kamu sedang di uji. sejauh mana tahap kesabaran kamu mendepani mehnah dunia ini, yang sebenarnya hanyalah daki akhirat. kamu merasakan kamu telah berusaha, bertawakkal, lalu mengharapkan sesuatu yang terbaik berlaku, tapi kamu jangan lupa, dik, manusia merancang, Allah juga merancang, dan Allah adalah sebaik2 perancang.

kamu melihat liku hidupmu bagaikan tidak memihak kepadamu. selalu sahaja apa yang dihajati tidak kesampaian. sering juga kamu merasakan tiada gunanya hasil kerja kerasmu itu. tapi lupakah kamu, segala kegagalan itulah yang membentuk dirimu sehingga menjadi seperti ini.

kamu bimbang dengan pandangan orang. bimbang kerana kamu pasti akan dibanding2 kan. lalu siapakah mereka yang mampu membuatkan dirimu lemah? ingatlah, pandangan Tuhan itu bukanlah pada hasilnya, malahan usaha kamu itulah yang utama.


ini cerita kak de...

kak teh, awak tahu tak, kak de tak pernah fikir pon boleh sampai ke tahap ini. kalau dulu semua yang kakde cita2 kan tu sebenarnya hanyalah angan2. kak de sendiri pon dapat rasakan(pada masa tu) semua kak de nak tu takkan tercapai.

kak de jugak bermula dari bawah. pernah merasa yang diri ni sangatlah tak pandai. selalu berada di kedudukan yang corot. sampaikan kak de rasekan, alah, biar je la...

tapi semua tu dah berubah. kak de macam dapat satu cahaya bahawa kak de pon boleh buat cam orang lain buat, malahan mungkin lebih baik. pemikiran macam tu lah yang mampu membuatkan kakde rase yakin dengan diri sendiri. awak pon da tengok kan, ape yang kakde dah dapat.

tapi pada masa tu, kak de akui, kak de ni sangat lah jahil. selalu mengharapkan sesuatu yang melampaui dari apa yang kakde usahakan. kalu nak ikot logik, kak de tak rase akan sampai kat tahap macam ni sekiranya di compare kan ngan usaha yang kak de da lakukan selama ni.

tapi itu lah namenye rezeki Allah. itu juga adalah qada' dan qadarnya sebagaimana yang sewajibnya kita imani. selepas dapat result spm, kak de betul2 frust, dah tak tau apa jalan seterusnya. seakan dah berjumpa dengan jalan mati. kalau dulu kakde asyik bercita2 nak jadi seorang pakar forensik, rase2nye impian itu dah tersangatlah jauhnya untuk dicapai.

futhur. itu lah yang berlaku kat diri kakde. rasenye usaha(kalau boleh dikatekan usaha) yang dilakukan selama ni takde maknenye. mula rase terasa diri ini jauh dari rahmat Allah. padahal kak de sedar, mungkin ini adalah khilaf atas perbuatan kak de yang selama ni seringkali melupakanNya. tapi kak de tak buat apa2 tindakan pon, malahan semakin jauh, dan jauh...

sehinggalah kak de mula 'tersedar' kembali ke dunia nyata. rahmat Allah itu sangat luas, kite ini yang perlu mencarinya. segala yang berlaku kat kakde rasenye macam mimpi. tapi kemudiannya kak de berfikir semula, apa agaknya hikmah yang tersembunyi. pasti ada sesuatu yang akan berlaku seterusnya.

ya, kak de dah dapat hikmahnya. awak pon mungkin akan beroleh perkara yang sama, cumanya jalan kita sedikit berbeza. awak diuji dengan pelbagai kesusahan, kak de pulak di uji dengan kesenangan. sedangkan kesusahan itu adalah lebih ketara hikmahnya, wallahu'alam...

~####~

kak teh,
kegagalan ini bukanlah penentu hidup dan mati. tak salah berasa kecewa, tetapi jangan sehingga tergadai iman di dada. sungguh Allah menjanjikan sesuatu yang lebih baik untuk orang2 yang bersabar. jika bukan di dunia, akhirat itu pasti. Allah tidak akan mengabaikan hamba2 nya yang sering membantu agamaNya. kalau bantuan itu lambat terasa, yakinlah, sesungguhnya Allah itu rindu akan rayuan hambanya.

paling penting, mengadulah kepadaNya, solat dan berdoalah. husnuzon dengan setiap janji Allah. moga kamu bersama mereka yang dicintai Allah

amin~~

4 sebok mengomen:

princess_charming1989 at: March 15, 2009 at 9:32 AM said...

saya suke nasihat kamu ini..nice..menyedarkan diriku jua...

subhanallah

aya harith at: March 15, 2009 at 6:45 PM said...

alhamdulillah

same2 kite 'menyedarkan' diri

rindu kamu=)

princess_charming1989 at: March 15, 2009 at 10:23 PM said...

kamu rindu saya kah??
troink2

aya harith at: March 16, 2009 at 2:59 AM said...

mesti la...

nape?

x nak saye rindu kat ema k??

wawwawwa~~~